Presiden RI dan Kapolri Hadiri Peringatan HUT Bhayangkara Ke-72 

INDONESIASATU.CO.ID:

JAKARTA - Hari Bhayangkara ke-72 yang jatuh pada tanggal 1 Juli 2018 lalu, peringatannya diselenggarakan pada hari ini, Rabu (11/07/2018) di Istora Senayan. Hal ini karena Polri lebih memprioritaskan Operasi Mantap Praja Pengamanan Pilkada yang masih belum tuntas sebelumnya. Acara serupa juga dilaksanakan serempak di seluruh Indonesia.

Sejak pukul 06.00 WIB para tamu undangan dan anggota Polri yang terdiri dari seluruh fungsi yang ada di Kepolisian telah memadati ruangan, dengan total peserta yang hadir mencapai 6472 personel.

Peringatan Hari Bhayangkara Ke – 72 dimulai pukul 07.30 WIB yang dihadiri oleh Presiden RI, Wakil Presiden RI, Presiden RI ke – 5, Wakil Presiden RI ke – 6, ketua MPR dan anggota, ketua DPR, ketua DPD, ketua Mahkamah Agung, ketua Komisi Yudisial dan Duta Besar Negara-negara Sahabat yaitu; Dubes Australia, Dubes Kamboja, Dubes China, Dubes Fiji, Dubes India, Dubes Laos, Dubes Palestina dan Dubes Timor Leste, Jajaran Mentri Kabinet Kerja, Panglimaa TNI dan Kepala Staf Angkatan, para Kapolri pada masanya, para sesepuh dan senior Polri, Wakapolribeserta para pejabat utama mabes Polri dan Ketua Komisi Negara/Setingkat.

Penghormatan kepada panji-panji Kepolisian Negara Republik Indonesia Tribrata mengawali kegiatan upacara pembinaan tradisi Polri yang dilanjutkan dengan hadirnya Presiden Republik Indonesia Joko Widodo selaku inspektur upacara ke dalam ruangan upacara pada pukul 07.55 WIB.

Pada prosesi upacara pembinaan tradisi Polri terdapat sesi penganugerahan tanda kehormatan Republik Indonesia kepada 4 anggota Polri yaitu Brigjen Pol Teddy Minahasa Putra S.H, S.I.K, Kombes Pol Suhendri, S.H, S.I.K, Ipda Setiwan Heri Karyadi, S.H dan Iptu Andrias berupa bintang Bhayangkara Nararia yang disematkan secara langsung oleh Presiden Republik Indonesia Joko Widodo.

Kemudian, hal utama yang disampaikan Presiden Republik Indonesia Joko Widodo dalam amanatnya bahwa berdasarkan The Gallup Organisation melalui Global Law and Order Survey 2018, Indonesia masuk ke dalam sepuluh besar negara teraman di dunia. Hal ini harus dijaga dan di pertahankan. Namun Presiden juga mengingatkan agar Polri tidak cepat berpuas diri karena dunia membawa ancaman baru sehingga Polri juga harus mampu mengantisipasi berbagai kejahatan.

Selain itu, terkait dengan ancaman kejahatan terorisme, Presiden Republik Indonesia Joko Widodo berpesan agar Polri jangan pernah lengah dan tetap sigap. Polri harus selalu melakukan pemetaaan dini atas ancaman dan ketertiban,  melakukan langkah-langkah pencegahan, menjaga kerukunan dan nilai – nilai kebhinekaan, serta Polri harus mencegah konflik horizontal.

Tidak hanya itu, Presiden Republik Indonesia Joko Widodo juga memerintahkan kepada seluruh jajaran agar meningkatkan kinerja, menumbuhkan semangat kebersamaan dalam menghadapi tantangan yang semakin kompleks, meingkatkan kepercayaan publik, kedepankan langkah pencegahan dan tindakan humanis dalam menangani masalah sosial, serta meningkatkan sinergitas dengan TNI dan seluruh elemen masyarakat.

Seusai upacara, acara dilanjutkan dengan syukuran yang diawali dengam pemutaran video testimoni dari sejumlah tokoh dan pejabat negara. Selain itu, ada juga pemutaran video promosi Asian Games 2018.

Hal menarik dalam peringatan Hari Bhayangkara ke-72 adanya penampilan baris berbaris Polisi Cilik Indonesia yang datang dari berbagai pulau di Indonesia.

Dalam acara syukuran ini dilaksanakan pemotongan tumpeng yang dibawa oleh 11 anggota Polwan yang berprestasi.

Sesuai dengan tema yang diusung pada peringatan Hari Bhayangkara ke-72 yaitu, “Dengan Semangat Promoter Polri Siap Mengamankan Agenda Kamtibmas Tahun 2018 – 2019,  dalam sambutannya Kapolri menjelaskan bahwa program PROMOTER difokuskan pada tiga kebijakan utama yaitu, peningkatan kinerja yang diwujudkan melalui peningkatan kualitas pelayanan publik, profesionalisme dalam penegakan hukum dan pemeliharaan stabilitas kamtibmas secara optimal. Perbaikan kultur dengan menekan budaya koruptif, menghilangkan arogansi kekuasaan dan menekan kekerasan eksesif. Terakhir, pada poin manajemen media dilaksanakan pada media konvensional dan media sosial dengan mengangkat prestasi – prestasi Polri dan menetralisir berita negatif termasuk hoax.

Sesuai dengan amanat Presiden Republik Indonesia Joko Widodo, Kapolri juga menyampaikan hasil Survey Litbang Kompas pada Juni 2018 yang menunjukan bahwa tingkat kepercayaan publik terhadap Polri mencapai 82,9 %.

Pada kesempatan ini Kapolri juga memberikan penghargaan kepada anggota Polri berupa kenaikan pangkat luar biasa kepada Ipda Almunir. Pemberian penghargaan pendidikan kepada Kombes Pol M. Rudi Syarifudin, S.I.K., S.H dan Kom Pol Ari Cahya Nugaha , S.H, S.I.K, M.SI. Pemberian pin emas kepada enam anggota yaitu : Brigjen Pol Drs. Bambag Giri, Kombes Pol Hari Gunawan , S.H, S.I.K, Aiptu Joko Nurwasito, Ipda Wardoto, Brigadir Valentinus dan Brigadir Marten. Selanjutnya pemberian 17 unit rumah secara simbolis kepada 4 anggota di berikan kepada AKP Sulastri, Bripka Iwan Sarjana, Bripka Lalu Abdul Haris dan Brigpol Hadi Nata.

Acara di tutup dengan peberian piagam dan tabungan plus anak dari Bank Negara Indonesia (BNI) masing-masing 50 juta rupiah diberikan kepada para Juara l Dakwah Cilik dari lima agama yaitu, Dakwah Islam: Irsyalilah Putri Sujana, Dakwah Kristen: Arjunda Tampubolon, Dakwah Katolik : Frederika Anjelina, Dakwah Hindu : Ni Kadek Giat Hita Ayus dan Dakwah Budha : Sandra.(hy)

  • Whatsapp

Berita Terpopuler

Index Berita